PSK Online, Istri Sewaan Menjamur di Tengah Ancaman 7 Tahun Penjara

PSK Online, Istri Sewaan Menjamur di Tengah Ancaman 7 Tahun Penjara

Memuat…

Situs pendamping muncul Piala Dunia 2022 Qatar saat wanita panggilan mengenakan biaya hingga £20.000 atau sekitar Rp 374 juta untuk suporter Timnas Inggris di tengah ancaman 7 tahun penjara. Di bawah hukum Qatar, setiap pelanggaran asusila diancam hukuman penjara hingga tujuh tahun.

Situs web pendamping ini memungkinkan penggemar Inggris untuk menyewa pelacur terkenal untuk berpose sebagai istri mereka di Qatar. Pemesanan untuk layanan gadis panggilan yang berbasis di Qatar sedang meningkat – dengan pelacur menawarkan tarif antara £ 10.000 dan £ 20.000 untuk menemani para fanatik sepak bola ke pertandingan dan bertindak sebagai mitra mereka.

Baca Juga: Kibaskan Pesona Timnas Spanyol, Salah Satunya Putri Luis Enrique

Orang dalam berkata: ” Ini risiko yang gila, tetapi beberapa penggemar sepak bola akan mengambilnya. Situs bermunculan setiap hari di Qatar dan Inggris menawarkan tarif untuk pergi bersama mereka ke pertandingan dan berpura-pura menjadi istri mereka, karena seks di luar nikah dilarang di Qatar.”

“Tetapi jika mereka tertangkap, mereka dan para pelacur berisiko bertahun-tahun di penjara, dan tidak ada yang bisa dilakukan Kementerian Luar Negeri Inggris untuk menyelamatkan mereka karena mereka akan dihukum karena melanggar hukum Qatar.”

Seks di luar nikah dan homoseksualitas adalah ilegal di Qatar, di mana turnamen akan diadakan, dan masing-masing membawa hukuman penjara hingga tujuh tahun. Bekerja sebagai pelacur diancam hukuman penjara minimal tiga tahun di bawah hukum Islam yang ketat di negara itu.

Wanita dapat dipenjara hingga tujuh tahun dan dipaksa menanggung hingga 100 cambukan jika terbukti bersalah melakukan hubungan seks pranikah, yang dikenal sebagai perzinahan. Bahkan korban perkosaan dapat menghadapi tuntutan jika tersangka mengklaim hubungan seks itu suka sama suka – memicu peringatan bagi penggemar wanita footy.

Angka-angka menunjukkan stadion sepak bola menjadi tempat serangan seksual saat kerumunan orang mabuk berduyun-duyun ke pertandingan besar selama turnamen. Namun banyak fans yang masih rela mengambil risiko demi persahabatan wanita selama Piala Dunia.

Sebagian besar istri sewaan berbasis di ibu kota Qatar, Doha, tetapi menawarkan untuk bepergian dan tinggal selama berhari-hari dan berminggu-minggu bersama penumpang. Mereka sering menutupi wajah mereka di iklan online mereka, dengan pelacur Barat menawarkan untuk melakukan perjalanan ke Doha menutupi wajah mereka di foto untuk menghindari pihak berwenang dapat membuktikan bahwa mereka bekerja sebagai gadis panggilan jika tertangkap.

Tarif berkisar dari 2.500 Rial Qatar per jam (£600) hingga tip kecil untuk “persahabatan Piala Dunia” jangka panjang menurut salah satu iklan. Istri-istri yang disewa juga menawarkan untuk mengenakan abaya tradisional, yaitu jubah hitam panjang yang menutupi seluruh tubuh. Tujuannya agar terlihat lebih autentik saat berpose sebagai istri, sementara yang lain menawarkan untuk menutupi rambutnya.