liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Qatar Kerahkan 1.500 Suporter Bayaran untuk Hebohkan Piala Dunia

Qatar Kerahkan 1.500 Suporter Bayaran untuk Hebohkan Piala Dunia

Memuat…

Qatar mengerahkan 1.500 suporter berbayar dari empat negara untuk memeriahkan Piala Dunia 2022. Suporter berbayar itu disebut ultras untuk mendukung timnas Qatar di kandang sendiri.

Sayangnya, kehadiran 1.500 suporter berbayar tak mampu mendongkrak semangat juang timnas Qatar. Tim tuan rumah menjadi negara pertama yang tersingkir dari Piala Dunia 2022 setelah menelan dua kekalahan di dalamnya
grup A

Baca Juga: Ruang Bersalin Belgia Terbakar, De Bruyne, Hazard dan Vertonghen Keras!

Mereka masih memiliki satu pertandingan terakhir melawan Belanda malam ini. Penggemar yang keras dan bersemangat berkumpul di bagian stadion yang mengenakan kemeja merah marun dengan tulisan ‘Qatar’ di bagian depan diharapkan sekali lagi.

Tetapi New York Times melaporkan bahwa penggemar dibayar untuk datang dari negara lain dan mengguncang udara. Utra terlihat membuat keributan selama pertandingan saat mereka mencoba menghibur para pemain Qatar untuk membuat mereka kesal.

Tetapi sebanyak 1.500 penggemar dari Lebanon, Mesir, Aljazair, dan Suriah dibawa keluar, disediakan akomodasi, makanan, dan tiket pertandingan gratis serta dibayar untuk menghadiri pertandingan, menurut pers Amerika.

Mereka melaporkan bahwa penggemar asing tiba pada pertengahan Oktober untuk berlatih menyanyi dan mempelajari lagu kebangsaan Qatar dalam upaya meniru ‘ultra budaya’ yang terlihat di negara-negara Eropa.
Seorang ultra Lebanon yang tidak disebutkan namanya menegaskan bahwa uang bukanlah faktor motivasi murni bagi para penggemar yang datang untuk mendukung negara tuan rumah.

Baca Juga: Iran Kalahkan Mysterious Time Traveler versi AS 3-1

Mereka mengatakan kepada New York Times: “Adalah tugas kami untuk mendukung negara-negara Arab. Kami berbagi bahasa yang sama. Kami berbagi budaya yang sama. Kami adalah jari di tangan yang sama.”

“Kami ingin menunjukkan kepada dunia sesuatu yang istimewa. Anda akan melihat sesuatu yang istimewa.”

Ada banyak kritik terhadap negara Timur Tengah sejak mereka memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022. Satu komentar yang konsisten adalah bahwa negara tersebut tidak memiliki budaya penggemar yang terlihat di negara lain yang pernah menjadi tuan rumah turnamen tersebut sebelumnya.

Ada kontroversi bahkan sebelum bola ditendang setelah diklaim ratusan “penggemar palsu” telah dibayar untuk berpawai melalui Qatar pada hari-hari menjelang pertandingan pembukaan.

(awww)